spot_img
4.6 C
New York
Senin, Januari 30, 2023
BerandaDaerahProvinsi GorontaloOknum Penyidik Polsek Kota Barat Dilaporkan ke Propam Polda Gorontalo

Oknum Penyidik Polsek Kota Barat Dilaporkan ke Propam Polda Gorontalo

5 / 100

Rekamfakta.com, Provinsi Gorontalo – Oknum Penyidik yang bertugas di Polsek Kota Barat Kota Gorontalo dilaporkan ke pihak Profesi dan Pengamanan (Propam) Polda Gorontalo oleh seorang warga yang bernama Wahdian DJ Biya, Senin (09/01/2022).

Wahdian melaporkan oknum penyidik itu karena merasa yang bersangkutan tidak profesional dalam menangani perkara yang melibatkan dirinya.

“Jadi begini pak, saya ini dilaporkan oleh ipar saya telah menggelapkan motor, motor itu yang punya saya pe kaka kandung, sekarang dia sudah meninggal, sebelum almarhum meninggal beliau itu kami rawat di rumah sakit, karena tidak ada kendaraan untuk pulang balik rumah sakit waktu itu, saya pinjam motor sama kaka saya, waktu itu dia masih hidup, dia blang pake saja motor, kunci motor ada di dekat jendela, kunci rumahnya juga waktu itu ada sama saya”, ucapnya.

IMG 20230109 WA0028
Surat penerimaan surat pengaduan Propam

Selanjutnya kata Wahdian motor yang dipinjamnya hanya dia gunakan selama dua hari, setelah itu dikembalikan kepada anak dari almarhum kakaknya.

“Motor ini setelah saya pake dua hari saya kasih pulang sama saya pe ponakan, almarhum pe anak, dia ada jemput motor di rumah sakit waktu itu, saya pe ipar ini kan istri keduanya almarhum dia tidak punya anak, jadi saya pe ponakan itu dia pe anak tiri, nah dia tidak terima itu motor saya kasih pulang sama saya pe ponakan, makanya saya dia laporkan penggelapan”, Jelas Wahdian.

Dirinya kemudian mempertanyakan apa yang menjadi dasar hingga dirinya ditetapkan sebagai tersangka penggelapan kendaraan bermotor.

“Saya jelaskan pak yah, ahli waris dari almarhum kaka saya adalah, ponakan saya, ipar saya (Yang melaporkan), dan ibu saya, yang saya heran motor ini saya kasih pulang sama salah satu dari ahli waris, yaitu ponakan saya, kenapa saya dijadikan tersangka penggelapan ?, baru dia sudah tau ini motor ada sama ponakan saya, bahkan waktu ketika motor sudah di ponakan saya, kata ponakan saya dia sempat chat via Wa ke ipar saya, mama tirinya dia, untuk pinjam STNK, terus dia jawab sama ponakan saya masih mo cari dulu”, Ungkap Wahdian.

Wahdian juga menjelaskan, persoalan ini dilaporkan setelah motor dari almarhum kakanya sudah dikembalikan kepada pihak ahli waris, dalam hal ini ponakannya.

“Yang saya heran motor kan sudah ada sama saya pe ponakan, saya ada pinjam tanggal 17 mei terus dikembalikan 19 mei, nah saya pe kaka meninggal tanggal 23 mei, setelah itu baru persoalan Ini dia laporkan, torang pe rumah ini dengan almarhum satu halaman, cuman dibatasi dinding, masih satu sertifikat lagi, nah dorang dari Polsek Kota Barat ada jemput itu motor didepan almarhum pe rumah, baru yang menyerahkan depe anak kandung yang ahli waris, sekarang itu motor saya gelapkan bagaimana, sedangkan saya tidak ada kepentingan di itu motor”, terangnya

Terakhir, wahdian berharap agar pihak Polda Gorontalo bisa menindak lanjuti persoalan yang dia adukan.

“Saya sudah kasih masuk surat pengaduan yang ditunjukan kepada Kapolda Gorontalo, Propam Polda Gorontalo, dan Wasidik Polda Gorontalo,
semoga ada titik terang, disini saya hanya minta keadilan”, tutup Wahdian.

Sementara itu, Kapolsek Kota Barat IPTU Eldo Alrik Sibi Rawung saat dihubungi melalui via telfon mengatakan bahwa perkara yang bersangkutan itu sudah masuk tahap P21.

“Sebenarnya dia itu sudah dikasih surat, karena perkaranya itu sudah P21 sudah lengkap, jadi harusnya tadi sudah penyerahan tersangka dan barang bukti ke kejaksaan, penyidik juga sudah ditelpon oleh pihak Propam, jadi kalau memang dia keberatan kan ada jalur yang bisa dia pakai, dari Propam juga tadi sudah arahkan dia kesini, tapi ditunggu-tunggu dia tidak datang”, Pungkasnya

Rachmad/RF

Baca Juga

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

spot_img
spot_img
spot_img
spot_img
spot_img
spot_img

Pasang Iklan Disini

OTHER STORIES

KOMENTAR TERBARU

BerandaDaerahProvinsi GorontaloOknum Penyidik Polsek Kota Barat Dilaporkan ke Propam Polda Gorontalo

Oknum Penyidik Polsek Kota Barat Dilaporkan ke Propam Polda Gorontalo

5 / 100

Rekamfakta.com, Provinsi Gorontalo – Oknum Penyidik yang bertugas di Polsek Kota Barat Kota Gorontalo dilaporkan ke pihak Profesi dan Pengamanan (Propam) Polda Gorontalo oleh seorang warga yang bernama Wahdian DJ Biya, Senin (09/01/2022).

Wahdian melaporkan oknum penyidik itu karena merasa yang bersangkutan tidak profesional dalam menangani perkara yang melibatkan dirinya.

“Jadi begini pak, saya ini dilaporkan oleh ipar saya telah menggelapkan motor, motor itu yang punya saya pe kaka kandung, sekarang dia sudah meninggal, sebelum almarhum meninggal beliau itu kami rawat di rumah sakit, karena tidak ada kendaraan untuk pulang balik rumah sakit waktu itu, saya pinjam motor sama kaka saya, waktu itu dia masih hidup, dia blang pake saja motor, kunci motor ada di dekat jendela, kunci rumahnya juga waktu itu ada sama saya”, ucapnya.

IMG 20230109 WA0028
Surat penerimaan surat pengaduan Propam

Selanjutnya kata Wahdian motor yang dipinjamnya hanya dia gunakan selama dua hari, setelah itu dikembalikan kepada anak dari almarhum kakaknya.

“Motor ini setelah saya pake dua hari saya kasih pulang sama saya pe ponakan, almarhum pe anak, dia ada jemput motor di rumah sakit waktu itu, saya pe ipar ini kan istri keduanya almarhum dia tidak punya anak, jadi saya pe ponakan itu dia pe anak tiri, nah dia tidak terima itu motor saya kasih pulang sama saya pe ponakan, makanya saya dia laporkan penggelapan”, Jelas Wahdian.

Dirinya kemudian mempertanyakan apa yang menjadi dasar hingga dirinya ditetapkan sebagai tersangka penggelapan kendaraan bermotor.

“Saya jelaskan pak yah, ahli waris dari almarhum kaka saya adalah, ponakan saya, ipar saya (Yang melaporkan), dan ibu saya, yang saya heran motor ini saya kasih pulang sama salah satu dari ahli waris, yaitu ponakan saya, kenapa saya dijadikan tersangka penggelapan ?, baru dia sudah tau ini motor ada sama ponakan saya, bahkan waktu ketika motor sudah di ponakan saya, kata ponakan saya dia sempat chat via Wa ke ipar saya, mama tirinya dia, untuk pinjam STNK, terus dia jawab sama ponakan saya masih mo cari dulu”, Ungkap Wahdian.

Wahdian juga menjelaskan, persoalan ini dilaporkan setelah motor dari almarhum kakanya sudah dikembalikan kepada pihak ahli waris, dalam hal ini ponakannya.

“Yang saya heran motor kan sudah ada sama saya pe ponakan, saya ada pinjam tanggal 17 mei terus dikembalikan 19 mei, nah saya pe kaka meninggal tanggal 23 mei, setelah itu baru persoalan Ini dia laporkan, torang pe rumah ini dengan almarhum satu halaman, cuman dibatasi dinding, masih satu sertifikat lagi, nah dorang dari Polsek Kota Barat ada jemput itu motor didepan almarhum pe rumah, baru yang menyerahkan depe anak kandung yang ahli waris, sekarang itu motor saya gelapkan bagaimana, sedangkan saya tidak ada kepentingan di itu motor”, terangnya

Terakhir, wahdian berharap agar pihak Polda Gorontalo bisa menindak lanjuti persoalan yang dia adukan.

“Saya sudah kasih masuk surat pengaduan yang ditunjukan kepada Kapolda Gorontalo, Propam Polda Gorontalo, dan Wasidik Polda Gorontalo,
semoga ada titik terang, disini saya hanya minta keadilan”, tutup Wahdian.

Sementara itu, Kapolsek Kota Barat IPTU Eldo Alrik Sibi Rawung saat dihubungi melalui via telfon mengatakan bahwa perkara yang bersangkutan itu sudah masuk tahap P21.

“Sebenarnya dia itu sudah dikasih surat, karena perkaranya itu sudah P21 sudah lengkap, jadi harusnya tadi sudah penyerahan tersangka dan barang bukti ke kejaksaan, penyidik juga sudah ditelpon oleh pihak Propam, jadi kalau memang dia keberatan kan ada jalur yang bisa dia pakai, dari Propam juga tadi sudah arahkan dia kesini, tapi ditunggu-tunggu dia tidak datang”, Pungkasnya

Rachmad/RF

Baca Juga

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

spot_img
spot_img
spot_img
spot_img
spot_img

Pasang Iklan Disini

OTHER STORIES

KOMENTAR TERBARU

error: Content is protected !!